Daewoong Pharmaceutical Paparkan dari Uji Klinis Fase 3 dalam Konferensi American Diabetes Association

Daewoong-Biologics-Indonesia-scaled.

GETPOST.ID, Jakarta- Daewoong Pharmaceutical (CEO Chang-jae Lee dan Seongsoo Park) mengumumkan partisipasi mereka dalam Konferensi American Diabetes Association (ADA) ke-84 yang berlangsung di Orlando, AS, dari 21 hingga 24 Juni 2024. Perusahaan memaparkan hasil analisis gabungan dari uji klinis Fase 3 Enavogliflozin, menunjukkan efektivitas dan keamanan yang signifikan pada pengobatan diabetes tipe 2, terutama pada pasien dengan gangguan ginjal ringan yang mengalami kesulitan dalam mengontrol kadar glukosa darah.

Profesor Lyu Young-sang dari Departemen Endokrinologi dan Metabolisme di Rumah Sakit Universitas Chosun yang memimpin presentasi studi ini membandingkan Enavogliflozin, yang dikombinasikan dengan metformin, dengan dapagliflozin. Temuan ini mengungkapkan bahwa Enavogliflozin memberikan kontrol glukosa darah yang lebih superior, meningkatkan ekskresi glukosa urin, dan memperbaiki resistensi insulin dengan signifikan.

Read More

Selama periode penelitian 24 minggu, Enavogliflozin berhasil mengurangi tingkat hemoglobin terglikasi (HbA1c) sebesar 0,94%, yang lebih baik dibandingkan penurunan 0,77% yang dicapai oleh dapagliflozin. Manfaat tambahan termasuk penurunan kadar glukosa plasma puasa, peningkatan pengeluaran glukosa urin, dan perbaikan resistensi insulin.

Konferensi ADA, yang merupakan ajang bergengsi di kalangan profesional kesehatan global, menjadi platform ideal untuk memperkenalkan Enavogliflozin, inhibitor SGLT-2 pertama yang dikembangkan di Korea oleh Daewoong. CEO Chang-jae Lee menyatakan dalam siaran pers, “Kami yakin bahwa Enavogliflozin akan mendapat pengakuan sebagai alternatif yang lebih efektif dibandingkan dapagliflozin. Presentasi ini adalah kesempatan untuk menunjukkan keunggulan Enavogliflozin kepada komunitas kesehatan global.”

Enavogliflozin menonjol karena kemampuannya mengurangi HbA1c secara signifikan pada dosis rendah 0,3mg, mencapai tingkat pencapaian glukosa darah target (HbA1c < 7%) sekitar 70%, memperbaiki faktor risiko kardiovaskular, dan didukung oleh data klinis yang luas pada pasien Korea.

Pada tahun 2023, Daewoong Pharmaceutical mengajukan aplikasi obat baru (NDA) untuk Enavogliflozin di Indonesia. Sebagai obat ke-36 yang dikembangkan secara domestik di Korea Selatan, Enavogliflozin diproyeksikan akan menjadi pengobatan diabetes terdepan berkat hasilnya yang mengesankan. Enavogliflozin, yang diberikan hanya pada dosis 0,3mgyang merupakan 1/30 dari dosis inhibitor SGLT2 yang adatelah terbukti sama efektifnya atau bahkan lebih dalam mengurangi hemoglobin terglikasi (HbA1c) dan kadar glukosa darah puasa dibandingkan dengan obat-obatan yang ada di pasar saat ini. Hasil ini didukung oleh uji klinis fase 3 yang melibatkan pasien dengan diabetes tipe 2, mengonfirmasi profil keamanan Enavogliflozin yang menguntungkan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *