Tips Balik Mudik yang Aman dan Hemat BBM ala Hankook Tire

Roof Box auto2000

GETPOST.ID, Jakarta- Arus balik mudik Idul Fitri 2024 diprediksi akan melonjak. Untuk mengurangi volume kendaraan yang dapat menyebabkan kemacetan, Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri akan memberlakukan sejumlah rekayasa lalin, mulai dari sistem ganjil genap, one way dan contra flow, khususnya pada Tol Trans Jawa. Produsen ban global asal Korea Selatan, Hankook Tire membagikan tips berkendara yang aman dan hemat BBM, khususnya bagi para pemilik kendaraan niaga.

Berkendara di jalur yang ditentukan

Read More

Kendaraan niaga, seperti truk dan bus, seringkali memiliki dimensi dan bobot yang jauh lebih besar dibandingkan mobil penumpang. “Untuk menjaga keselamatan dan kenyamanan dalam berkendara, terutama saat arus balik, pengendara harus mempertimbangkan berbagai faktor. Ini termasuk kebiasaan mengemudi, kualitas kendaraan, serta kondisi komponen seperti ban dan suspensi. Kehilangan satu faktor saja, seperti tidak mengikuti jalur yang ditentukan, bisa berakibat fatal dan merugikan pengendara lainnya,” jelas National Sales Manager TBR (Truck & Bus Radial) PT. Hankook Tire Sales Indonesia, Ahmad Juweni.

Jaga kecepatan dan jarak aman 

Ketika melaju dengan kecepatan tinggi, truk dengan muatan berat rentan untuk oleng, terutama saat berbelok. Untuk itu, utamakan menggunakan jalur paling kiri atau jalur lambat, dengan kecepatan maksimal 60 km/jam untuk truk dan 80 km/jam untuk bus. Penting juga memperhatikan jaga jarak aman dengan kendaraan di depan untuk menghindari kecelakaan beruntun jika terjadi pengereman mendadak.

Selain prinsip 3 detik yang mengalokasikan waktu bagi otak dan sistem rem kendaraan, pengemudi dapat menggunakan jarak minimal kendaraan berdasarkan kecepatannya, yakni pada kecepatan 60 km/jam, dibutuhkan jarak minimal 40 meter, dengan jarak aman 60 meter. Kemudian pada kecepatan 80 km/jam, dibutuhkan jarak minimal 60 meter, dengan jarak aman 80 meter. Dan pada kecepatan 100 km/jam, dibutuhkan jarak minimal 80 meter, dengan jarak aman 100 meter.

Manfaatkan rest area untuk beristirahat 

Memaksakan diri untuk terus mengemudi dalam keadaan kelelahan dan mengantuk dapat menyebabkan micro-sleep atau tertidur sesaat, yang berpotensi membahayakan diri sendiri dan pengendara lainnya. Apabila konsentrasi menyetir sudah terganggu akibat kelelahan, segera beristirahat di rest area terdekat dan manfaatkan waktu untuk tidur sejenak (power nap) selama 30 menit. 

Pada arus mudik Lebaran tahun 2023, tercatat 5.894 kasus kecelakaan dengan 726 korban jiwa, di mana kelelahan, mengantuk, dan kelalaian dalam berkendara menjadi penyebab utamanya.

Batasi Jumlah Muatan 

Keselamatan dalam berkendara saat arus balik juga dipengaruhi oleh jumlah muatan kendaraan niaga, terutama truk, yang seharusnya tidak melebihi kapasitas maksimalnya. Setiap jenis truk memiliki berbagai kapasitas volume maksimal yang diukur dalam satuan CBM (cubic meters). Sebagai contoh, truk bak pickup box memiliki kapasitas muatan maksimal 1 ton dan volume 4 CBM. Sementara truk engkel diesel box mampu membawa muatan hingga 1,5 ton dengan volume 9 CBM, dan truk fuso box mampu membawa hingga 10 ton dengan volume 25 CBM. Ketika truk memaksakan untuk mengangkut muatan melebihi kapasitas kendaraan, maka truk akan mengalami kondisi overload & overdimension (ODOL), yang berimbas pada risiko tergelincir yang dapat membahayakan pengemudi lainnya.

Periksa kondisi komponen kendaraan 

Sebelum melakukan perjalanan arus balik, pastikan semua bagian kendaraan diperiksa secara menyeluruh, termasuk mesin, sistem pengereman, suspensi, dan sistem kemudi. Penting bagi pemilik dan pengemudi kendaraan niaga untuk melakukan pergantian oli mesin, filter udara, dan filter bahan bakar. “Tindakan ini tidak hanya meningkatkan efisiensi mesin, tetapi juga mengurangi konsumsi bahan bakar kendaraan,” kata Ahmad.

Pastikan tekanan ban sesuai

Salah satu hal yang mempengaruhi konsumsi bahan bakar adalah tekanan ban. Jika tekanan ban tidak sesuai, maka gesekan dengan jalan meningkat, membuat mesin bekerja lebih keras dan mengonsumsi lebih banyak bahan bakar. Misalnya, ban yang kurang angin akan menambah beban pada mesin dan meningkatkan konsumsi bahan bakar, sehingga ban akan lebih cepat aus. Sementara, jika ban kelebihan angin akan membuat kendaraan sulit mencengkram aspal, sehingga membuat berkendara terasa lebih bergoncang dan mengganggu kenyamanan. Oleh karena itu, pastikan tekanan ban sudah sesuai rekomendasi pabrikan. 

Ahmad juga menekankan pentingnya menggunakan ban khusus untuk kendaraan niaga yang sesuai dengan bobot dan kebutuhan kendaraan. Salah satunya adalah ban AH30 dari Hankook, dirancang khusus untuk perjalanan jarak jauh. Dengan desain 3 alur zig zag, ban ini meningkatkan kinerja traksi dan pengereman, sementara sudut alur asimetrisnya mencegah retensi batu saat melewati permukaan jalan yang tidak rata. Selain itu, tapak ban telah dioptimalkan untuk usia pakai yang lebih panjang.

Untuk penggunaan di segala cuaca, Hankook menawarkan Smartflex AH35 dengan tapak dan sipe 3 dimensi, meningkatkan traksi saat perjalanan jarak jauh dan membantu penghematan bahan bakar dengan rip ban yang statis. Hankook Tire juga menyediakan konsultasi dan panduan perawatan di seluruh distributor resmi, agar kondisi ban selalu dalam keadaan prima sebelum melakukan perjalanan. Dengan layanan proaktif ini, Hankook Tire ingin terus memberikan pengalaman berkendara yang aman dan tenang dengan ban yang terawat dengan baik.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *




Enter Captcha Here :